Apakah hukum berpaut pada dinding ketika solat? (dalam keadaan darurat) –KTUJ Episod 54


Segmen ‘Kawan Tanya Ustaz Jawab” di Sinar FM ini dibawakan khas oleh Telekung Siti Khadijah, Lambang Cinta Abadi

Pagi di Sinar- Assalamualaikum Imam..

Imam Muda Asyraf- Waalaikummussalam warahmatullah

Pagi di Sinar- Selamat pagi Imam. Ini ada soalan daripada Encik Shahrul Izwan Bin Adnan. Ini yang berlaku itu hari. Kan ada satu video yang menunjukkan Imam tengah solat, jadi bila berlakunya gempa bumi itu, Imam tu pegang dinding itu. Bagaimana tu Imam? Adakah sah solat nya dan ma’mum yang berjemaah bersama itu?

Imam Muda Asyraf- Okay baik, kita berdiri. Rukun untuk solat ini antaranya berdiri betul. Dia tidak boleh berdiri sambil shuffle. Dia kena berdiri betul. Cumanya dalam kes ini kan bergegar. Macam kita naik kereta api, kereta api bergoyang. Macam mana keadaannya? Kalau ia berdiri, boleh membuatnya terjatuh, dia dibenarkan untuk menahan, berpaut di satu tempat yang tidak menjadikannya jatuh. Kalau lah dia berdiri juga, contohnya. Sampai satu tahap, dia pegang pun boleh jatuh, dikehendaki untuk duduk, maka dibenarkan untuk dia duduk. Sebab ini dalam keadaan darurat. Kalau la gempa bumi berlaku, sekalipun, atas bumbung ni semua batu-batu, dengan siling2, dibenarkan untuk dia menghentikan solat kerana waktu solat itu luas sedikit. Bukan lah waktu solat itu sampai dia tengah kena sembahyang tu dah habis terus. Waktu solat itu luas. Jadi dia boleh lari dan solat di luar. Sambung solat dia s elepas itu. Kalau lah kata mudharat, dijaga dengan ramainya orang dalam masjid, maka imam boleh berhentikan solat. Bolah ajak keluar dari tempt yang membahayakan. Ini darurat. Dan boleh ulang semula sembahyangnya. Takdak masalah.

Pagi di Sinar- Terima kasih Imam.

Kredit kepada: Sinar

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

Leave a Reply